Monday

INSAN MEMBUNUH TUHAN

Poem2
INSAN MEMBUNUH TUHAN


Kala hening Subuh
Dia membuaikan mimpi
Terleka dengan khayalan tidur
Yang telah melenyapkan keinsafan

dalam diri
Dan berlalulah
Rasa keimanannya terhadap tuhan..

Tika fardhu Zohor
Imannya tidak bermohor
Baginya, hanya ingatan palsu
Yang tak patut dikejar
Dan berlalulah
Saban keimanannya
Terhadap tuhan....


Waktu Asar menjelma
Dia masih lagi
Menyibukkan diri
dan menghambakan diri
dengan urusan duniawi

Dan sekali lagi
dia merungkai
keimanannya terhadap tuhan...


Saban Maghrib
Dia bergegas, menjejakkan kaki
Ke tempat yang terlarang
Dia berani
Menghirup dan merasai dan menikmati titisan air kedosaan
Apa yang dihalang
Dia telah memalingkan keimanannya
terhadap tuhannya

Di saat Isyak berlalu
Dia membujur kaku
Berserta dengan buih kedosaan
Yang telah dia lemparkan
terhadap tuhan

Namun, setelah itu
Adakah dia masih
direstui oleh tuhannya ???
diampuni oleh tuhannya ???
Dan siapakah dia ???

Yang membunuh tuhan dari jiwanya ???

Aku hanya mengingati agar aku tidak seperti ‘DIA’



Karya asal: Aena Noor Janna
Puisi ini pernah mendapat penghargaan serta diterbitkan oleh Majalah Dewan Siswa pada bulan Jun 2006.